March 30, 2021 By wearealloftheabove.com 0

AI Diprediksi Akan Mengambil Alih Teknologi Privasi

How Early Adopters Take Charge of Their Tech | JSTOR DailyLebih dari 40% solusi teknologi privasi yang bertujuan untuk memastikan kepatuhan hukum diperkirakan akan bergantung pada Artificial Intelligence (AI) selama tiga tahun ke depan, menurut temuan analis dari firma riset dan penasihat bisnis Gartner Inc.

Perusahaan — yang akan mempresentasikan temuan ini antara lain pada Gartner IT Symposium / Xpo ™ 2020 di Toronto, Kanada pada bulan Mei — telah menemukan bahwa ketergantungan pada teknologi privasi untuk memastikan kepatuhan terhadap berbagai undang-undang privasi diperkirakan akan meningkat setidaknya 700 % antara tahun 2020 dan 2023.

Ini menandai peningkatan dari 5% solusi teknologi privasi yang digerakkan oleh AI saat ini menjadi lebih dari 40% yang diperkirakan akan tersedia dalam 36 bulan ke depan.

Perkembangan ini terjadi karena perusahaan semakin terpapar pada tekanan gabungan dari undang-undang privasi dan risiko pelanggaran data. Sebuah studi pada Oktober 2019 oleh Bitdefender, misalnya, menemukan bahwa hampir 60% perusahaan telah mengalami pelanggaran data sejak awal tahun 2017, dan bahwa hampir seperempat dari perusahaan yang disurvei telah mengalami pelanggaran seperti itu dalam enam bulan pertama tahun 2019 saja. .

Sebuah ledakan dalam teknologi privasi

Lonjakan tajam dalam penggunaan AI untuk meningkatkan teknologi privasi terjadi di tengah pasar yang berkembang karena bisnis berebut untuk mematuhi pedoman privasi berbagai peraturan privasi global — terutama Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) Uni Eropa (UE) .

Menurut wakil presiden riset Bart Willemsen di Gartner, “undang-undang privasi, seperti [GDPR] menyajikan kasus bisnis yang menarik untuk kepatuhan privasi dan menginspirasi banyak yurisdiksi lain di seluruh dunia untuk mengikutinya.”

Willemsen berkomentar dalam studi tersebut bahwa “lebih dari 60 yurisdiksi di seluruh dunia telah mengusulkan atau sedang menyusun undang-undang privasi dan perlindungan data postmodern sebagai hasilnya.”

Menggunakan Kanada sebagai contoh, Willemsen menambahkan bahwa upaya sedang dilakukan untuk memperbarui undang-undang seperti Undang-Undang Perlindungan Informasi Pribadi dan Dokumen Elektronik (PIPEDA), sebagian dengan alasan mencoba untuk “menjaga kecukupan berdiri dengan UE pasca-GDPR.”

Perkembangan ini terjadi bersamaan dengan adopsi teknologi privasi yang lebih luas, serta praktik dan prosedur perlindungan data dalam organisasi di seluruh dunia. Jika organisasi gagal menggunakan otomatisasi dan teknologi privasi AI untuk membantu dalam perubahan ini, studi tersebut mengatakan, mereka akan terus mengambil risiko biaya tinggi yang tidak perlu dalam upaya menjadi patuh.

Analisis Gartner juga menemukan bahwa jumlah yang akan dihabiskan perusahaan di seluruh dunia untuk perangkat kepatuhan diharapkan meningkat menjadi $ 8 miliar pada tahun 2022.

Willemsen selanjutnya menunjukkan bahwa, meskipun teknologi privasi berbasis AI untuk kepatuhan masih “muncul”, namun tetap saja “era pasca-GDPR saat ini menuntut beragam kemampuan teknologi”.

Kemampuan ini “jauh melampaui lembar Excel standar di masa lalu,” tambahnya.

Mengapa AI meningkatkan privasi

Studi Gartner menyimpulkan bahwa AI akan memainkan peran kunci dalam memastikan kepatuhan privasi tetap terjangkau dan dapat diakses oleh organisasi, serta dalam meningkatkan pengalaman pengguna privasi (UX).

Studi ini mengidentifikasi permintaan hak subjek (SRR) —mekanisme yang digunakan individu untuk mengajukan permintaan kepada organisasi terkait privasi mereka — sebagai area utama di mana AI dapat digunakan untuk meningkatkan teknologi privasi.

Menurut survei keamanan dan risiko Gartner yang diterbitkan tahun lalu, banyak perusahaan saat ini tidak mampu memberikan “jawaban yang cepat dan tepat” ketika mereka menerima SRR dari pelanggan atau pengunjung situs web. Hal ini membuat perusahaan dan pelanggan berada dalam posisi yang sangat tidak menguntungkan.

Misalnya, para peneliti menemukan bahwa dua pertiga dari perusahaan yang disurvei melaporkan kembali dengan mengatakan bahwa mereka membutuhkan setidaknya empat belas hari untuk menanggapi satu permintaan SRR. Permintaan SRR ini biasanya ditangani secara manual, menurut Gartner, dengan biaya rata-rata sekitar $ 1.400 untuk setiap iterasi. Secara alami, biaya ini bertambah seiring waktu, dan berkontribusi pada biaya overhead yang sangat tinggi bagi perusahaan dalam menangani permintaan data pelanggan.

Gartner memperkirakan bahwa lebih dari 40% solusi teknologi #privacy yang bertujuan untuk memastikan kepatuhan hukum akan bergantung pada #AI dalam 3 tahun ke depan. #respectdataKlik untuk menge-Tweet

Kecerdasan buatan, di sisi lain, dapat memainkan peran penting tidak hanya dalam menghilangkan sebagian besar dari biaya ini, tetapi juga secara dramatis mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk menanggapi permintaan SRR. Ini menyajikan opsi yang menarik bagi perusahaan untuk dikejar, dan oleh karena itu diharapkan dapat berkontribusi pada pertumbuhan pasar teknologi privasi di tahun-tahun mendatang, menurut temuan Gartner.

“Kecepatan dan konsistensi yang dapat digunakan alat bertenaga AI untuk membantu menangani volume besar SRR tidak hanya menghemat pengeluaran organisasi yang berlebihan, tetapi juga memperbaiki kepercayaan pelanggan,” Willemsen menjelaskan tentang masalah ini.

“Dengan hilangnya pelanggan yang menjadi perhatian tertinggi kedua dari para pemimpin privasi,” Willemsen menambahkan, menyimpulkan bahwa “alat semacam itu akan memastikan bahwa permintaan privasi mereka terpenuhi.” informasi lebih lanjut kunjungi https://teknotoday.com.