April 30, 2021 By wearealloftheabove.com 0

Analisis Rezim Perdagangan Iran, dan Ikatan Ekonominya dengan Pemain Global Utama

Ketika Iran terus bergerak maju dengan program nuklirnya, dan ketika upaya diplomasi telah memberi jalan kepada retorika yang lebih agresif, momok sanksi ekonomi sekali lagi melangkah ke panggung utama teater internasional. Tidak seperti sanksi sebelumnya, proposal AS saat ini yang diedarkan di antara anggota Dewan Keamanan PBB dilaporkan akan menyerukan larangan langsung atas transaksi tertentu antara negara-negara PBB dan Republik Islam, dalam upaya untuk lebih tepat menargetkan sektor perbankan, asuransi dan pengiriman di bawah. kontrol Korps Pengawal Revolusi Islam (IRCG).

Perdebatan berkecamuk, bagaimanapun, tentang seberapa efektif sanksi baru akan menghentikan atau bahkan menghalangi upaya pengayaan uranium Iran. Sementara sebagian besar kekuatan Barat telah mendukung sanksi yang diusulkan, dukungan dari Rusia dan China tetap kritis. Bukan kebetulan, kedua negara yang ragu-ragu dan pemegang hak veto juga memiliki kepentingan ekonomi yang signifikan di dalam perbatasan Iran.

Perdebatan tersebut mungkin diselimuti oleh wacana politik, tetapi tidak diragukan lagi didorong oleh ilmu ekonomi. Dan sementara para ahli dan pembuat kebijakan mungkin terus tidak setuju mengenai kapasitas sanksi untuk menghasilkan perubahan politik yang nyata, satu-satunya cara untuk melakukan analisis biaya-manfaat dari sanksi ekonomi prospektif adalah dari bawah, dengan penggalian yang lebih rinci dari Iran. iklim perdagangan dan hubungan perdagangan yang mengaturnya.

Lanskap Perdagangan Iran

Dengan 10% penuh dari cadangan minyak dunia yang diketahui berada di dalam perbatasannya yang luas, ekonomi Iran berputar, tidak mengherankan, di sekitar energi. Pada tahun 2007, negara Iran menarik $ 57 miliar pendapatan ekspor minyak, yang terdiri dari sekitar setengah dari semua pendapatan pemerintah. Minyak saat ini mencakup sekitar 80% dari seluruh ekspor Iran.

Di bawah pemerintahan Presiden Mahmoud Ahmadinejad, ekonomi domestik negara itu terhuyung-huyung di bawah beban subsidi pemerintah yang sangat besar, meningkatnya pengangguran, dan tingkat inflasi dua digit. Tanpa infrastruktur yang tepat untuk memurnikan pasokan minyak mentahnya yang sangat besar, negara tersebut terpaksa mengimpor bensin. Menurut laporan Reuters baru-baru ini, Iran mengimpor 23% lebih banyak bensin pada Februari 2010 daripada selama bulan yang sama tahun lalu.

Sementara banyak yang setuju bahwa sanksi yang menargetkan IRCG akan memberikan efek merusak pada ekonomi Iran, yang lain percaya bahwa sanksi sebenarnya dapat menguntungkan mitra tertentu. Arang Keshavarzian, profesor di Departemen Timur Tengah dan Studi Islam di Universitas New York, mengklaim bahwa “pengetatan sanksi akan menguntungkan tiga kelompok pedagang yang berbasis di zona perdagangan bebas di Teluk (terutama di Dubai), kepentingan bisnis. di negara-negara yang mampu menolak atau menghindari sanksi 9 khususnya di Asia Timur dan Tenggara), dan organisasi parastatal besar di Iran. ”

Sejak 1996, ketika pemerintah AS secara sepihak mengesahkan Undang-Undang Sanksi Iran dan Libya (ISLA), Iran telah memperluas hubungan perdagangannya dengan mitra tertentu. Meskipun UE dan Republik Rakyat Tiongkok memimpin daftar mitra dagang utama Iran, beberapa tahun terakhir telah terjadi lonjakan perdagangan Iran dengan negara-negara berkembang lainnya, seperti Suriah, Venezuela, Kuba, dan India.

Dengan prospek sanksi ekonomi multilateral yang sekali lagi membayangi Iran, dua mitra dagang Republik Islam-Rusia dan China-masing-masing telah mengambil peran politik yang sangat penting, menjamin untuk melihat lebih dekat hubungan kerjasama ekonomi internasional mereka dengan Teheran.

Ketidakpastian Rusia

Perdagangan Rusia-Iran terutama berasal dari kelimpahan gas alam yang serupa. Kedua negara tersebut memiliki dua cadangan gas alam terbesar di dunia, dan telah mengembangkan hubungan ekonomi yang kuat dalam upaya untuk memanfaatkan dana abadi mereka. Pada bulan Oktober 2008, Rusia, Iran dan Qatar, bersama-sama membentuk 40% penuh dari cadangan gas alam dunia, menandatangani perjanjian resmi untuk memperkuat ikatan ekonomi terkait energi mereka. Selain upaya terkait energi mereka, Rusia dan Iran, sejak 2008, telah memperluas perdagangan di bidang pertanian, telekomunikasi, dan penerbangan.

Meskipun pemerintah Rusia secara resmi mendukung masing-masing dari tiga putaran sebelumnya dari sanksi Dewan Keamanan PBB terhadap Iran, hal itu telah secara terbuka membantu Republik Islam itu mengembangkan fasilitas nuklirnya di Bushehr, yang dilaporkan akan selesai pada tahun 2011. Setelah dengan keras menentang pengenaan sanksi ekonomi untuk musyawarah Dewan Keamanan pada tahun 2005, Rusia segera memberikan suara mendukung langkah-langkah tersebut pada tahun 2006. Sekali lagi, diplomat Rusia telah menyatakan ketidakpuasan atas proposal saat ini, sambil mengakui bahaya yang dapat ditimbulkan oleh nuklir Iran.