May 21, 2021 By wearealloftheabove.com 0

India Dikatakan Menahan Persetujuan untuk Modul Wi-Fi Buatan China, Menunda Peluncuran

India telah menahan persetujuan untuk impor modul Wi-Fi dari China selama berbulan-bulan, mendorong perusahaan seperti pembuat komputer AS Dell dan HP dan Xiaomi China, Oppo, Vivo, dan Lenovo untuk menunda peluncuran produk di pasar pertumbuhan utama, dua sumber industri. kata.

Impor dari China perangkat elektronik jadi – seperti speaker Bluetooth, earphone nirkabel, smartphone, jam tangan pintar dan laptop – yang berisi modul Wi-Fi sedang ditunda, kata sumber tersebut.

Sayap Perencanaan dan Koordinasi Nirkabel (WPC) Kementerian Komunikasi telah menahan persetujuan setidaknya sejak November, menurut sumber, yang akrab dengan upaya lobi oleh perusahaan yang mencari izin.

Lebih dari 80 aplikasi semacam itu oleh perusahaan AS, China, dan Korea telah ditunda dengan WPC sejak saat itu, kata salah satu sumber. Bahkan aplikasi dari beberapa perusahaan India, yang membawa beberapa produk jadi dari China, sedang menunggu persetujuan WPC, sumber tersebut menambahkan. Dell, HP, Xiaomi, Oppo, Vivo, dan Lenovo tidak menanggapi permintaan komentar.

Kementerian komunikasi juga tidak menanggapi permintaan komentar. Dan kedua sumber tersebut mengatakan pemerintah masih harus menanggapi representasi yang dibuat oleh kelompok lobi industri dan perusahaan individu, selengkapnya Anda dapat mengunjungi Tukar Pikiran untuk mendapatkan berita terpercya dan akurat.

Sikap keras India terhadap impor China muncul di tengah seruan Perdana Menteri Narendra Modi untuk kemandirian ekonomi yang lebih besar.

Kebijakan nasionalisnya telah membantu meningkatkan pertumbuhan perakitan ponsel cerdas di negara Asia Selatan, dan sumber percaya bahwa niat pemerintah adalah untuk membujuk perusahaan agar lebih banyak menempatkan produksi perangkat elektronik mereka di India.

“Ide pemerintah adalah mendorong perusahaan untuk membuat produk ini di India,” kata salah satu sumber.

“Tetapi perusahaan teknologi terjebak dalam situasi yang sulit membuat di India berarti investasi besar-besaran dan menunggu pengembalian yang lama, di sisi lain rintangan yang diberlakukan pemerintah pada impor berarti potensi hilangnya pendapatan.”

India sebelumnya mengizinkan perusahaan untuk menyatakan sendiri peralatan nirkabel, sebuah langkah yang membuat impor lebih mudah, tetapi aturan baru pada Maret 2019 mengamanatkan perusahaan untuk meminta persetujuan pemerintah.

Sementara pasar dan potensi ekspor India telah mengubahnya menjadi pembuat ponsel terbesar kedua di dunia, analis teknologi dan orang dalam industri mengatakan belum memiliki ukuran atau skala bagi perusahaan untuk berinvestasi besar dalam membuat produk IT dan perangkat pintar yang dapat dipakai.

Waspada terhadap teknologi China
Penundaan lama dalam persetujuan WPC juga menggarisbawahi strategi India untuk memotong pengaruh China dalam ekonomi teknologinya, terutama setelah bentrokan perbatasan dengan Beijing tahun lalu meskipun ketegangan telah mereda sejak itu.

Pemerintah Modi minggu ini menghapus pembuat peralatan telekomunikasi China Huawei dari daftar peserta dalam uji coba 5G, meskipun saingan Eropa dan Korea diizinkan.

Dan begitu penyebaran 5G dimulai di India, New Delhi kemungkinan akan memblokir operator seluler untuk menggunakan peralatan telekomunikasi Huawei, Reuters sebelumnya melaporkan.

Perusahaan AS Apple, Cisco, dan Dell tahun lalu terjebak dalam ketegangan perbatasan India dengan China, karena pelabuhan India menahan impor produk mereka dari China.

Dalam contoh lain, dilaporkan oleh Reuters akhir tahun lalu, kontrol ketat izin kualitas India untuk barang elektronik dari China memperlambat impor model iPhone Apple.

Sekarang perusahaan telah memperoleh izin keselamatan dari badan kendali mutu India, mendapatkan persetujuan WPC telah menjadi kendala utama untuk mengimpor perangkat elektronik dari China.